29 Desember 2015

Wanita Berambut Pendek

(Senin, 28 Desember 2015) Aku yang baru saja tiba di rumah dalam keadaan kelaparan dan mengantuk terpaksa harus kehilangan selera makan setelah di suguhi cerita mengharukan dari adikku tentang wanita  bernama “Jana” yang masuk ke dalam rumah diam-diam. Astagfirullah.   


Tepatnya pada jam 12:00 WIT, ketika adikku Ayu sedang asik menyantap makan siang di ruang tengah sambil menonton infotaiment di tv, ia tiba-tiba saja dikejutkan oleh keberadaan seorang wanita berambut pendek berantakan, wanita itu masuk sambil berteriak lantang “Kiriii… kiri… kiri… kanan… satu.. dua… tiga… empaaaat” ia menghentakan kaki dan mengayukan tangannya sambil menggoyangkan kepala kekiri dan kekanan seolah berlagak seperti seorang komendan yang memimpin barisan anak sekolah dalam lomba gerak jalan 17 Agustus-an. Bukannya lari ketakutan, dan menangis, ayu malah memandang wanita itu selama beberapa menit, bahkan makanan yang seharusnya di kunyah dulu langsung di telan olehnya.

 “Eh keluar… keluar, jangan main disini oi” kata adikku kepada wanita pengidap gangguan jiwa yang masih lancang melanjutkan langkah kakinya menuju ke ruangan lain.

“Eh kita masih mo manyanyi disini” (aku masih mau menyanyi disini) ucap Jana sambil menggaruk kepala lalu mengehentakkan kakinya. *woy situ dari tadi teriak bukan nyanyi, mba*

Tanpa pikir panjang adikku pun memberanikan diri menggandeng tangan wanita itu untuk melangkah keluar dari rumah, namun semuanya tidak berjalan mulus karena ayu harus melakukan aksi tarik menarik dan dorong mendorong. Sungguh usaha yang luar biasa karena akhirnya Jana bersedia di tuntun keluar rumah.

Sesampainya di luar, ayu langsung melepaskan gandenganya, dan berlari masuk kedalam rumah meninggalkan Jana berdiri sendiri. Pintu pagar, pintu rumah, bahkan jendela langsung di kunci rapat-rapat untuk menghindari kejadian mengharukan tadi  terjadi lagi.

*****
Wanita yang menderita gangguan jiwa ini sebenarnya juga pernah masuk ke rumah warga lainnya untuk meminta makan, menumpang duduk sebentar, bahkan meminjam pakaian tanpa izin. Dia sudah lama berkeliaran di komplekku padahal tempat tinggal keluarganya berada di kampung sebelah, entah bagaimana awal mula kejadiannya sehingga Jana bisa terdampar ke lingkungan sekitarku. Sejujurnya aku merasa risih dengan keberadaan orang tidak waras yang suka berkeliaran disini, tapi juga merasa kasihan karena seharusnya mereka mendapat perawatan di RS Jiwa, tapi mau bagaimana lagi? Di daerahku belum ada rumah sakit jiwa, jadi yasudahlah, kita sesama mahluk hidup harus bisa respect dan aware dengan keberadaan orang tidak waras disini, kalau mereka minta makan maka jangan pelit untuk memberi makanan kepada mereka, kalau mereka minta minum maka berilah segelas air, tapi kalau mereka mau minta nikah maka berbahagialah anda sekalian, Huhuhahaha *krik krik*

Share:

36 komentar:

  1. Wkwkwk~ lucu dan sedikit menakutkan ketemu orang kek gitu :v

    Kenapa nggak dipelihara aja kak :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya, untungnya penampilan si Jana ga terlalu serem, ka :3
      Situ kira kucing di pelihara? Itu orang gila hoy :'v

      Hapus
  2. oang stress emang bikin stress. rumah gue juga pernah kemasukan orang gila... penampilannya horror.. rambut kayak udah keras-keras gitu.. kulit legam terbakar matahari. dan tioba-tiba masuk ke dalam rumah tanpa izin... untung ada bokap waktu itu :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya. Eh untung orang gila yang masuk rumahku ini penampilannya gak horror banget. Aduh kalo penampilan si Jana gila kayak yang kamu bilang, pasti adikku gak bakal berani gandeng dia keluar rumah. :v

      Hapus
  3. Wah dia kerumah kakak mau ngajakin main tuh. Atau mana tau mau ngajakin buat latihan pengibaran tujuh belasan tahun depan kwkw iya bener kata risca kak, pelihara aja siapa tau dia berguna buat bangsa dan tanah air kita. Merdeka! Sekian~:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha main apa? jangan harap aku mau di ajakin main. Yakali latihan pengibaran 17an kepalanya harus goyang kiri kanan huhuahauaha
      Yatuhaannn aku pelihara kucing aja, de. Medeka~

      Hapus
  4. Duh nggak kebayang kalo rumah kemasukan orang yg nggak diundang kayak gitu.. Bikin deg-degan orang yg ada di rumah pastinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, deg-degannya sama sama kayak baru pertama kali jatuh cinrtong wakakak ga ding :v

      Hapus
  5. Bahahaha. Aku kira kalimat yang ada kata pengidap gangguan jiwanya itu cuma ucapan ngatain, eeh pas baca berikutnya ternyata orang gila beneran ya, Nov.

    Serem amat yak sampe berani masuk rumah orang gitu. Aku kalau jadi si Ayu nggak berani buat bawa dia keluar rumah. Mungkin aku bakalan pingsan ngeliat dia yang lagi 'menyanyi' disitu. Huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah itu emang orang gila beneran cha. Iya orang gila ini emang berani banget, aku juga gak bakal berani bawa dia keluar, yang ada aku yang lari keluar ninggalin dia dalem rumah :v

      Hapus
  6. Saya takut sama orang gila, karena dia bertindak diluar kesadaran, takutnya kalau tiba-tiba menyerang...sebaiknya memang dilaporkan ke keluarga supaya dibawa ke dokter atau gimana gitu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, itu yang aku takutkan. Katanya keluarga dia sudah tau tapi mereka ga mampu ngurusin dia, mbak:3

      Hapus
  7. Wiihh serem banget Nov. Aku juga suka takut sendiri kalo lihat orang gila. Takut diapa-apain. Hahaa

    Itu dari kampung sebelah kenapa bisa sampe ke rumah kamu Nov? Jauh banget ya mainnya. Keluarganya nggak nyariin ya? Kasihan Jana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga takut. Takut si orang gila itu lakuin tindakan yang membahayakan nyawa, misalnya lempar orang pake batu atau benda berbaha lainnya kan?!:3

      Engga tau, mungkin dia naik ojek ._. Keluarganya nyariin kok, sering di jemput gitu untuk pulang keruamh dia, eh tapi besoknya si Jana pergi lagi.

      Hapus
  8. ada juga nih di kampungku yang kayak gitu, tapi gundul walo perempuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah mungkin dia gila karna kepalanya gundul kali ya O.o

      Hapus
  9. Waduh. Bukannya orang gila itu termasuk tanggung jawabnya pemerintah ya? Hmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, harusnya itu juga jadi tanggung jawab pemerintah untuk melindungi & memberikan pelayanan kepada masyarakatnya, orang gila juga perlu perawatan :3

      Hapus
  10. hurkekekekek minta nikah.. kabooor,

    keluarganya kok mendiamkan yah.. gak menjaga gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan kabur, kasian orang gilanya *eh krik krik*:'3

      Mungkin mereka ga mampu menjaga karna orang gilanya suka berontak kali '_'

      Hapus
  11. Orang yang waras saja mungkin udah ngagetin + serem apalagi orang gila.. Huhuhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya, kalo orang gila yang masuk kagetnya bisa dua kali lipat :'v

      Hapus
  12. harusnya dikasih makan tuh.. terus dimandiin.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kasih makan ya gamasalah,tapi kalo dimandiin itu Masya'Allah, gabisa, mas '_'

      Hapus
  13. Emang serem juga yah, dlu aja temenku pernah di pukul kepalanya pakek sapu sama orang gila sekitar rumah kekeke :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, pasti temen kamu gangguin orang gila itu ya? orang gila ga bakal gitu kalo ga ada yang gangguin dia xD Aku juga pernah di lemparin batu sama orang gila :")

      Hapus
  14. wkwkwk paling gedek gue kalo ada orang tak dikenal masuk kerumah sembarangan

    BalasHapus
  15. Untung di tempat gue orang gila gak ada yg gtu. Salah kenal mbak :D

    BalasHapus
  16. Waaah mesti lebih hati-hati kalo udah begini, jangan sampe lengah (-_-メ)ngeri jugakan pas bangun tidur disampingnya tau-tau ada si rambut pendek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya, haduh keterlaluan banget kalau si rambut pendek sampe masuk kamar dan tidur bareng pemilik rumah, ntar apa kata tetangga?. Hiiih harus hati-hati emang '_'

      Hapus
  17. Rambutku pendek, berantakan pula. Udah gitu punya nama Gila-ng haduh.
    Serem juga ya kalau orang gila masuk rumah. Adiknya berani banget gandeng tangan orang gila. kalau aku pasti udah lari pontang panting masuk kamar atau keluar rumah, sembunyi di rumah tetangga *cari aman :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah tapi bukan kamu kok xD

      Iya serem, lang. Aku juga lari kalo ada orang ga waras masuk dalem rumah :'v

      Hapus