Ngomongin Handphone


Di era global seperti sekarang ini, memiliki handphone yang canggih dengan spesifikasi tinggi sepertinya menjadi sebuah keharusan agar dapat menyandang predikat ‘manusia modern’.  Sebab itulah banyak orang  berlomba-lomba membeli handphone keluaran terbaru agar disebut kekinian dan jauh dari istilah ‘kudet’ atau bahkan ‘gaptek’     mengikuti perkembangan teknologi. Eh, iya?

Sayangnya saat ini predikat tersebut belum dapat kusandang. Setahun lalu, semenjak androidku rusak (baca di sini), hari-hariku kembali ditemani handphone jadul dengan sistem operasi symbian yang pernah aku pakai saat masih di SMK dulu. Tidak mudah rasanya melewati setahun penuh tanpa menggunakan smartphone, apalagi orang-orang disekelilingku selalu disibukkan dengan gadget yang tak pernah lepas dari genggaman.  Karena bingung harus apa, akupun ikut-ikutan menyibukkan diri dengan handphone yang kupunya, padahal sebenarnya aku agak nyesek tiap buka hape, soalnya cuma bisa dipakai untuk baca sms dari operator. Gak bisa geser kanan, geser kiri atau ngestalk mantannya doi yang mau nikah. Ya walaupun bisa digunakan untuk chattingan di whatsapp (the only one massenger that I have on my phone), tapi agak males juga kalau pas buka WA, malah muncul notif dari Niki Setiawan yang suka menggonta-ganti namaku dari Novi ke Ivon, Yana ke Yono, hingga entah bagaimana ceritanya namaku bisa berubah menjadi Bang Enop. Ya, BANG ENOP! Satu-satunya keuntungan dari chattingan sama bang Niki adalah; dia ternyata bisa diajak curhat dan rajin men-spoiler tulisannya di WA sebelum diposting ke blog! Yha. Itu keuntungan atau bukan sih? Ntah.

Kembali lagi ke topik awal; karena hampir semua temanku sudah menggunakan ponsel cerdas, komunikasi mereka pun lebih banyak melalui massenger (bbm, line, wa, etc) ketimbang mengirim sms atau telponan, alhasil kami jarang bertegur sapa apabila berjauhan. Ada pula teman-temanku yang rajin mengeksplorasi banyak tempat demi untuk menafkahi kebutuhan Instagram mereka. Aku mah boro-boro upload foto ke IG, istilah Unchh yang sering muncul di kolom komentar IG user aja, aku baru tahu artinya sekarang. Hiks, kudet banget yawlah.

Selain itu, setiap kali bertemu seorang teman di jalan, kalimat “Nov, minta ngana pe pin bbm kah.” pasti selalu terucap dengan syahdunya.  Ngori ma pin bbm malo.

“Udah 2017, tapi hape masa gitu?”
“Huh korban iklan. Emang kenapa?”
“Itu hapenya udah bisa dilembiru, Nov.”
“Hehe, iya tau kok.”

Tak usah ditanya kenapa aku tidak langsung membeli yang baru, jawabannya biar aku sendiri saja yang tahu, agak klise sih.  Ehm jadi begini, sebelum menulis ini sebenarnya aku sudah menabung untuk  membeli hape sendiri; berhubung karena aku masih kuliah, belum punya kerjaan dan sedang belajar untuk tidak menyusahkan orang tua,  tabungan yang kupunya tentu saja merupakan hasil dari  tulisanku yang masih acak-acakan dan lomba-lomba yang aku ikuti di kampus, walaupun tidak semua lomba yang kuikuti selalu berakhir dengan penghargaan, setidaknya aku mendapat pengalaman.  Tapi apa mau dikata, ujung-ujungnya tabunganku selalu dipakai untuk keperluan yang jauh lebih penting ketimbang membeli hape; rasanya tidak perlu disebutkan.  Yang terpenting sekarang; aku masih punya hape untuk berkomunikasi dengan keluarga atau sekadar buka Facebook dan Twitter melalui Opera Mini, nanti kalau sudah ada rezeki pasti bisa kebeli yang baru kok. Novi mah setronggg. Santay!

Dengan keadaan hape yang seperti sekarang. Di suatu malam, saat para pejuang LDR (mungkin) saling bertatap muka dan berbincang menggunakan fitur video call. Aku dan Uhuk (nama disamarkan) hanya bisa saling mendengar suara melalui telpon.

“Aku  mah terima kamu apa adanya; termasuk kejelekan hape kamu.”
“Ish. Kedengerannya kayak penghinaan.”
“Oh ya? Hahahahahahahahahahah.”

Tak lama setelah itu, panggilan telpon kami terputus karena paket nelpon dan pulsa yang tersisa telah habis dilahap waktu dan operator. Obrolan kami pun berakhir tanpa ada ucapan ‘selamat malam’ atau ‘kamu aja yang matiin telponnya duluan.” HAHAHAH, engga gitu juga sih.  Duh, krik banget. 

14 komentar:

  1. hape lama justru lagi dicari sekarang dek, karena awet dan tahan jatuh :). dijual nggak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih, serius, mas? emang bener sih, awet dan tahan banting. Hape aku udah jatuh berkali-kali, tapi masih sehat wal afiat sampe sekarang hahaha

      Hapus
  2. kaya saya tuh jadi anak kos, ga beli ga macem macem prihatin biar ga minta nambah bulanan. hp seadanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah hahaha. Yang penting masih bisa bertahan hidup yak xD

      Hapus
  3. "Aku mah terima kamu apa adanya, termasuk kejelekan hape kamu."

    Kalimat ini perlu dipertanyakan, apakah nanti pas hantaran ada termasuk paket handphone couple apa gimana gitu wkwkek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, Aamiiin. Semoga aja ya, dapet pake handphone wkekekw xD

      Hapus
  4. Ada apakah antara novi dan niki setiawan #loh pertanyaan apa ini hahahhahah
    Hape ya
    Hapeku ini masih nokia jadul, ada emang? Adaaaa ahahhahaaha
    Palingan yang buat bewe2 cuma tab usang yang batrenya udah jebol kao ga sambil dicas #kraiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, gak ada apa-apa kok, mbak Nit. Aku sama Niki cuma ngomongin soal blogging aja kok xD

      hahah, walaupun batrenya udah jebol, tapi tetep awet ya, mbak :D

      Hapus
  5. Hahaha noviiii beli aja nokia 3310 reborn. Baterenya cuman perlu dicharge sebulan sekali, kl buat nelpon jg tahan 22 jam
    Sampe ngiler2 dah kalo nelpon ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya hahaha. Nokia 3310 udah ada lagi yak sekarang xD
      Wih, mantep. Tapi percuma juga sih batree tahan lama, kalo pulsanya engga ada :')

      Hapus
  6. Bisa chatingan sama niki. subhanallah sekali kamu nov.

    ngomongin hape symbian, itu dulu hp paling keren bgt, hahaha.. so asik kalo pas sma/smk punya hp kek gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm. Heheu~

      Hooh, sekarang mah udah engga hahaha

      Hapus
  7. Ngikutin perkembangan zaman emang keren, tapi saat kamu bisa survive dengan apa yang ada itu jauh lebih keren(kata orang sih :v)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah, berarti aku lebih keren dari keren dong? Yeay!

      Hapus