Sebelum Mannequin Challenge


Baru-baru ini dunia maya kembali dihebohkan dengan adanya video Mannequin challenge. Sudah tahu tentang Mannequin challenge kan? Jadi, Mannequin challenge adalah  sebuah video yang menampilkan sekumpulan orang sedang berpose bebas layaknya patung dan diiringi lagu Black Beatles-nya Rae Sremmurd, namun ada juga yang menggunakan lagu lain sebagai soundtrack video mereka. Trend ini pertama kali dilakukan oleh beberapa pelajar di Florida pada Oktober lalu dan langsung menjadi viral saat diupload ke Instagram oleh salah satu pelajar dalam video tersebut.

Sebagai mahluk sosial yang seringkali larut kehingar-bingaran dunia maya, aku menjadi salah satu dari sekian banyak orang yang ikut meramaikan trend Mennequin ini. Eh, meramaikan dalam artian ikut menonton video-video tersebut lalu menjadikannya sebagai bahan tulisan seperti yang sedang kulakukan sekarang. Meskipun aku belum bisa ikut melakukan aksi mannequin dan mengunduhnya ke sosial media, aku sudah bisa disebut kekinian kan? Kalau tidak, tak apalah. Ehehe

Setelah beberapa kali menonton video mannequin di instagram maupun youtube, percaya tidak percaya, video-video tersebut telah berhasil membuatku tenggelam pada ingatan masa silam, masa ketika aku dan teman-teman juga melakukan aksi yang sama.  Siapa sangka, sebelum mannequin menjadi viral di kalangan remaja masa kini, aku sudah lebih dulu melakukannya di masa lalu.

Jenis mannequin yang pernah kulakukan memang agak sedikit berbeda karena merupakan sebuah permainan yang dulu menjadi viral di kalangan anak-anak imut nan menggemaskan seumuranku. Permainan yang kumaksud mungkin memiliki nama yang berbeda di setiap daerah, tapi aku menyebut permainan ini dengan nama “patong-patong” atau dalam bahasa indonesia disebut ‘patung-patung’. Cara kerja permainan ini… Hah, cara kerja? Aku bingung harus menyebutnya apa.

Oke, cara memainkan permainan ini hampir sama dengan mannequin. Bila video manequin berisi aksi manusia yang berpura-pura menjadi patung dan diiringi lagu pop, permainan masa kecilku pun begitu. Aku dan teman-temanku mengiringi permainan kami dengan sebuah lagu yang sampai sekarang masih menjadi misteri, berikut lirik lagunya :

Pada hari minggu Bu Ani melahirkan, anak dua belas dihitung satu-satu, satu sepatu dua durian, tiga mentega, empat melompat, lima delima, enam menanam, tujuh menuju, lapan lapangan, sembilan bilangan, sepuluh puluhan, sebelas naik pangkat, dua belas jadi patong, sapa bagara(bergerak) dapa toki(dijitak) lima kali, tara pake top top(tak ada ampun), dapa buang di got(di buang ke selokan). Lampu merah ta stop…  (Setelah bernyanyi anak-anak yang ikut bermain langsung bepura-pura menjadi patung).

Bagaimana? lirik lagunya lucu kan? Sama halnya dengan lirik lagu Pen Pineapple Apel Pen yang tidak memiliki makna, lagu diatas juga tidak bermakna apa-apa. Dan, yaaaa! Bu Ani memang seorang ibu yang kuat, melahirkan dua belas anak di waktu bersamaan sekaligus menghibur puluhan anak yang rajin menyebut namanya saat sedang bermain sambil bernyanyi.

Dalam permainan patung-patung ini, siapa yang tidak dapat bertahan menjadi patung atau tidak sengaja melakukan gerakan kecil, sudah pasti akan mendapat hukuman dari teman-teman, hukumannya yaitu dicubit, digelitiki, diperintah melakukan ini itu dan lain sebagainya. Jadi, sangat seru bila dimainkan bersama banyak orang.

Sayangnya di zaman sekarang, aku sudah jarang melihat anak-anak kecil memainkan permainan patung-patung yang pernah kumainkan dulu, kalaupun main, mereka pasti merasa kurang afdol jika tidak dilengkapi kamera dan tentu saja Bu Ani serta dua belas anaknya tidak lagi ikut andil dalam permainan. Sorry, we’ve got something cooler than your old song~

Jadi, dapat disimpulkan bahwa Mannequin challenge adalah bentuk upgrade dari permainan patung-patung, yaaaa walaupun kenyataannya kesamaan dari kedua aksi ini hanyalah sebuah kebetulan semata. Dan, uhuk! Semoga tulisan ini jauh daripada kata ngaco, kalaupun memang benar ngaco, anggap saja ini sebagai bentuk ungkapan terima kasih pada trend mannequin yang berhasil membuatku kembali teringat pada masa kanak-kanak. Ha Ha Ha

38 komentar:

  1. Mannequin Challenge terinspirasi dari kuis dangdut jaja miharja neng
    Pernah nton kan dulu setiap hari sabtu abis acara masak2
    .
    Oh gitu
    Trus kalo yg lain jadi patung2an
    Patungnya jadi apa dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius? Aku engga pernah nonton itu. Eh, mungkin pernah tapi lupa.

      Terserah mau jadi apa aja, yang penting jangan jadi ngeselin kayak, Bang Niki:))

      Hapus
  2. Hahahahahaa lucu ya itu liriknya. Aku dulu juga sering main gitu, Nov. Namanya main segitiga biru.
    Hampir mirip kayak, 'satu sepatu, dua kecewa, tiga mentega .... ' hahahhaa
    Endingnya diem jadi patung. Siapa yg gerak duluan, dia jadi monster trus ngejer anak-anak lainnya. Lucu ya kalo diinget inget

    Btw, itu liriknya bahasa apa Nov?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, Iya lan. Ternyata permainan ini ada di berbagai tempat yak, tapi nama sama lirik lagunya beda-beda. Itu ada kata kecewa sama mentegaa. Hwaaaaa xD

      Itu bahasa Melayu Ternate, Lan \:D/

      Hapus
  3. Haaa ada challenge ginian yang viral nov, kok akika tida tau ya #kurang update emang
    Hahhahaha

    Patong patong trnyata permainan tradisional indonesia timur ya nov, menarik juga ni...apalagi klo ada nyanyiannya gitu, e ajarin napa nadanya begimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Tapi sekarang udah engga terlalu happening sih, udah mulai tenggelem kayaknya hahah

      Iya yaa, harus ada nadanya juga. Oke mbak, nanti aku tambahin not musiknya yak xD

      Hapus
  4. permainan daerah seperti itu juga ada di kampung mas, lupa namanya. tapi tata cara mainnya hitungan. satu dua tiga. kalau di lihat penjaga akan jadi penjaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada penjaga-penjaganya yak. Kalau ditempatku semuanya ikut main, jadi yang ngawasin siapa yang gerak ya masing-masing orang yang main wkwkw xD

      Hapus
  5. Oh iya, kan dulu ada permainan jadi patung-patungan gini yah. Kok gw baru inget. Ntar yang gerak atau ketawa meringis gantian masang. Duh, indahnya masa-masa kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya, dulu permainan ini terkenal banget dan itu seru bin indah banget yak. Heuh~

      Hapus
    2. Ehh iya sama samaaaa ditempat aku jg gitu. Lupa namanya tp ada yang semacem itu lah pokoe ya. Sama lah intinya haha

      Hapus
    3. Ditempat aku beda kayaknya, sama-sama jadi patung sih tapi semuanya main dan kalo ada salah seorang yang gerak, dia bakal dapet hukuman dari temen-temen lain xD

      Hapus
  6. ohiya.. permainan masa kecil itu kak,hehe *eh sekarang ada juga kayanya*
    hampir sama liriknya, mungkin bahasanya sedikit berbeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ternyata ada hampir di semua daerah ya. Iya masih ada yang main, tapi udah jarang:')

      Hapus
  7. hahaa lucu juga liriknya.
    waah ternyata dulu udah ada gitu ya Nov, malah kau udah pernah ya walaupun permainan.
    aku malah kurang tau soal permainan kek gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti permainannya muncul setelah mas Adi udah bukan anak-anak lagi, makannya kurang tau. Hahah xD

      Hapus
  8. Kayak permainan di daerahku juga ada nih, Nov. Cuma lagunya gini: "Oleh-oleh dari Bandung, Novi (atau nyebutin nama orang yang jaga) jelek kayak lutung. Dua belas jadi patung. Terus berhitung tuh dari 1 sampai 12. Setiap hitungan harus ganti gaya. Kalo yang jaga gak ngitung-ngitung dan sampe ada yang gak kuat gerak. Dia gantian jaga. Gitu, sih. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hampir sama ya, bedanya kalo di daerahku semua harus jadi patung setelah nyanyi-nyanyi, dan itu hanya boleh satu gaya xD

      Hapus
  9. Disayangkan sih, saat anak2 jaman sekarang malah lebih sering nonton YouTube daripada mainan tradisional. Ehehe..

    Tapi video kayak gini keren loh. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, tapi disayangkan juga kalo sampe anak-anak engga bisa ikut perkembangan zaman, intinya sih harus ada balance antara keduanya.

      Keren sih, tapi kadang merasa rugi aja gitu, nontonin orang diem kayak patung:((

      Hapus
  10. Wow unik juga ya namanya, Patong-patong. Liriknya apalagi hehe.

    Ah saya lupa, pas kecil saya juga sering mainin permainan ini. Tapi lupa namanya apa. Maklum, udah lumayan lama dan gak dilestarikan anak-anak sekarang.

    Kalau soal Mannequin challenge, saya malah baru tahu kemarin, dari postingan blognya si Renggo. Ha ha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha unik dan lucu yak :D

      Ternyata permainan ini ada di berbagai daerah di Indonesia yak. Anak-anak sekarang permainannya lebih keren, ikut perkembangan zaman:))

      Sekarang kayaknya udah engga seviral sebelumnya hahah~

      Hapus
  11. iyaa.. aku juga ada nih main ginian waktu kecil, terus berhitungnya hampir sama, yang sebelas naik kelas, 12 siapa goyang anak setan! gitu camnya.. lucu jaman dulu mah.. yang goyang juga dihukum.. hukumannya aneh aneh pula.. kaya nyium kembang tai yang baunya nauzubillah.. hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah lucu ya, ada setan setannya xD

      Iya, hukumannya yang aneh-aneh itu kadang bikin kangen:')

      Hapus
  12. Trend bisa bikin bernostalgia sama masa kanak-kanak ya. Hehehe. Aku kayaknya nggak pernah main gituan, Nov. Entah apa aku yang kurang gaul atau emang di Samarinda nggak ada permainan kayak gitu. Tapi tumben tuh namanya pake Ani. Ibu Ani. Bukan Ibu Budi, kayak soal Bahasa Indonesia. Huehehe.

    Kalau soal mannequin challenge, aku nggak perlu ngumpulin orang-orang trus divideoin. Di hadapan orang yang aku suka aku juga bisa. Huhuhu. Anjir. Malah curhat. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Cha. Heheheh. Berarti Icha samaan sama Mas Adi. xD
      Entahlah, sampe sekarang aja engga tau siapa pencipta lagu lucu itu. Hahaha

      Syedih, Cha. Aku juga pandai ber-mannequin sendiri, tanpa bantuan rangorang. Sama yak:((

      Hapus
  13. Bahkan trans7 juga ada even yang mengirim video tersebut akan diberikan hadiah. Umumnya hal itu unik dan kreativitasnya juga terlatih. Jujur aja susah sebenarnya kalau mengoordinir banyak orang untuk mengikuti apa yang kita inginkan. Tapi ada manfaatnya kalau menurut saya selain dari sisi hiburan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, cuma diem-diem kayak patung bisa dapet hadiah. Asique. Hehehe
      Benar juga, yang penting bisa menghibur banyak orang ya :D

      Hapus
  14. yes.. saya juga pernah main patung - patungan waktu keur leutik. baru ngeh kalau itu terispirasi dari sana. hehe
    tapi emang bener sih dari kuis dangdut ada sama film shaolin soccer juga pernah ngelakuin ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwaaaaa, hampir semua yang ngoment pernah main permainan ini ternyata :D

      Akhirnya saya bisa percaya perkataan bang niki di komentar pertama hahahah.

      Hapus
  15. Btw, masa kecil kita bahagia lho ya. Nggak ngerasain paparan sinyal internet dg segaala macem sajian onlinenya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya. Kita mah kena paparan sinar matahari yak, karena dulu mainnya lebih banyak berbaur sama alam. Tapi begitulah, tiap zaman kan punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing :D

      Hapus
  16. Mannequin challenge emang lagi ngehitz banget.. Aku baru tahu sih dari ng sengaja nonton On The Spot yg ngebahas tentang Mannequin challenge sampai selebritis dunia juga melakukan hal yg sama..

    Pengen ikutan sih buat video Mannequin challenge.. tapi belum ada teman yg kompak mau pura-pura jadi patung. Hahahaaa... :D

    Permain patung-patung, kayaknya aku baru dengar juga. Waktu kecil ng pernah diajakin main yg kayak gitu, mungkin itu permainan suatu daerah, jadi yg lainnya ng tahu..

    #SalamKunjunganBalik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya, selebritis dan orang-orang tersohor juga ikutan bikin mannequin challenge. Keren yak xD

      Memang agak susah buat ngumpulin temen, kalaupun terkumpul biasanya bukan jadi patung malah ketawa-ketawa saat semuanya diam *sok tau

      Wah hahah. Mungkin di beberapa daerah permainan ini engga terlalu populer. Hehe

      Hapus
  17. Wah emang sekarang banyak banget yang bikin kreasi video kayak gini ya!...
    Salut deh uat yang pertama mengisnpirasi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emang lagi viral di internet, makannya banyak yang ikutan bikin. Hehe

      Hapus