Tentang Entahlah


Aku baru selesai membaca review album Monokrom Tulus di blog Icha, ternyata review tersebut sudah diposting sejak beberapa hari lalu dan aku baru baca sekarang. Omegad. Di review-nya, Icha menggambarkan setiap lagu dengan empat kepribadian, dan sepertinya sanguinis lebih mendominasi. Aku setuju sama Icha, semua lagu di album baru Tulus benar-benar ngena. Lagu-lagunya berhasil bikin aku jatuh cinta, apalagi yang Ruang Sendiri dan Langit Abu-Abu, liriknya pas dan sesuai dengan perasaanku yang sudah enyah sejak dulu. Sayangimu aku telah keliru~

Tapi sekarang aku sedang tidak ingin membahas tentang musik, jadi anggap saja paragraf pertama sebagai kata pengantar, Hehe. Sebenarnya kali ini aku ingin menulis tentang Entahlah, mungkin agak random, karena sejujurnya aku sedang memaksakan diri untuk menulis. Beberapa hari belakangan rasa malas lagi-lagi berhasil menghasut diri untuk libur dari dunia tulis-menulis dan blogging, alhasil tulisan yang ditargetkan selesai dalam waktu dekat pun tidak terealisasi, dan entah sudah berapa kali aku mengeluh tentang penyakit malas di blog. Judul postingan ini saja sudah bikin orang males. Ha ha ha.

Selama libur menulis, ditambah libur semester kurang lebih tiga bulan,  yang aku kerjakan hanya menonton tv, tiduran, baca semua catatan semester lalu dan ngerusuh di group bahasa inggris di Whatsapp, ada yang mau join di groupnya? Tapi aku udah out dari group karena kesal sama diri sendiri yang selalu gagal jadi silent reader. Fiuh~

Apa lagi ya? krik krik

Eh iya, pada hari Senin, 20 Agustus 2016, beberapa puisiku akhirnya termuat di rubrik Sajak pada portal Floressastra.com. Keempat puisi tersebut berjudul Berkelana, Nirmala, Tidak Lagi, dan Trauma.  Di bawah ini adalah salah satu puisinya

Berkelana

Diatas bumi rempah-rempah
tapak ibu memijak cerita
menghentikan waktu kelana
menemu titik nirwana
di bawah kaki Gunung Gamalama
ibu menenun kasih bersama Ayah,
membangun istana untuk kami; bersama
menambah sejarah di Kota Pusaka
meski darah saudara di ujung samudera
sapa rindu masih terpaut suara
terkadang pesawat mengantar raga
untuk berpeluk mesra sementera
lalu, ibu berbalik lagi ke Bandara Babullah
kembali berpadu kasih pada keluarga.
Aku duduk menelusur imaji; suatu saat aku akan berkelana seperti ibu
berpetualang mencari jati diri mengelilingi cakrawala
menemu adam di bumi yang lain
menuai bibit kenangan disana
dan mencipta mimpi yang kudamba
Akankah?

Ternate, 5 Agustus 2016

 Untuk membaca puisi-puisiku secara lengkap bisa lewat http://floressastra.com/2016/08/20/nirmala-berkelana-sajak-sajak-noviyana-shiali

33 comments:

  1. Berkelana bukannua judul lagu rhoma irama neng?
    Tiga bulan kerjaannya nonton tv, tiduran, baca catatan sama ngerusuh?
    It engga makan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertanyaan bagus, Bang Nik. Dan.... perhatian. Ciyeee perhatian sama Noviyana :D

      Delete
    2. Hahah, iya Berkelana itu salah satu lagu Rhoma Irama, aku gak sengaja make judul yang sama. Engga bang nik, gak ada yang ngingetin makan, syedih:(

      Setuju sama Icha, Niki perhatian dah, makasih bhahahah :v

      Delete
  2. Suka juga sama lagu Ruang Sendiri. Kita tetap butuh ruang sendiri-sendiri
    Untuk tetap menghargai rasanya sepi. Uuuuh.

    ReplyDelete
  3. Awalnya aku pikir bahas lagu, ternyata tak. Malahan diakhiri dengan puisi "berpetualang mencari jati diri mengelilingi cakrawala" keren.. aku juga suka berpetualang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah engga, Rum. Tulisan tentang lagunya cuma kata pengantar aja.

      Yeay, berpetualang mencari jati diri ya Rum?! \:D/

      Delete
  4. kirain yang dibahas soal lagu, ternyata bukan.
    selama libur semester kerjaanya enak banget kau, Nov. eh lah kenapa keluar dari group,lha terus yang ngerus jadi gak ada dong? sepii kasian groupnya.

    bagus ah puisinya. 'menemu adam di bumi yang lain'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bukan. Heuheu
      Wah itu mah kegiatan yang gak enak Mas Adi, membosankan:')
      Soalnya aku suka ngerusuh, banyak yang out karna aku, jadi lebih baik aku aja yang out dari group. hehe

      Alhamdulillah, thank you \:D/

      Delete
  5. Puisimu bagus bangeeet ya Allaaaaaah.....kenapa pada pinter bikin giniaaaaaan >_<

    Sayang banget keluar dari grupmu itu. Kenapa gak buka topik aja di wa grupnya itu? Misalnya kayak diawali pertanyaan di pagi hari: "Good morning guys!! What's your plan today / for the weekend?" biasanya sih dari pertanyaan, jadi ngobrol.. :D ehehehh sok tau ya gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Ran kan? Duh, Alhamdulillah. Makasih, yuk belajar nulis puisi bareng, Heuheu :D

      Aku udah sering buka topik kok, tapi sering bikin rusuh jadi aku keluar dari group. Hahahah

      Delete
  6. Huehehehehe. Makasih udah baca review sotoy aku itu ya, Nov :'D

    Akhir-akhir ini aku juga ngerasa banyak tulisanku yang meleset dari target buat diselesaikan. Huhuhu. Padahal mah nganggur aja di rumah :(

    Puisinya bagus, Nov. Bahasanya keren dan rada berat. Aku nggak bisa bikin begituan. Selalu kagum sama orang-orang yang bisa nulis puisi dengan kosakata yang keren kayak gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hueheueheu Terima Kasih kembali, Cha. Udah baca postingan blog aku :D

      Sama, Cha. Aku juga nganggur di rumah tapi males nulis, alhasil semua yang direncanakan jauh dari target:(

      Alhamdulillah, Makasih, Cha:3

      Delete
  7. pasti tentang LDR ni puisi, kok bawa bawa pesawat sih dek?hiihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emm, hampir mendekati. Setiap pembaca punya interpretasi yang berbeda, Mas Fajar memaknai puisinya sebagai kisah LDR. Well, not bad, hehe :D

      Hahah itu pesawatnya sebagai transportasi untuk bertemu saudara di seberang lautan:))

      Delete
  8. Maksudnya gimana sih itu gagal jadi silent reader kok malah keluar grup? ._.
    Waaah puisinya seru itu. Agak kedaerahan tapi baguuus. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, gagal jadi silent reader alias gak bisa diem di group, sering nimbrung obrolan orang dan bikin rusuh, itu ngegganggu yang lain jadi aku keluar:))

      Yeay, Alhamdulillah, Terima kasih \:D/

      Delete
  9. Samaan kita nov. Entahlah, mngkin ini bulan atau wktu dmana pnulis blog lagi malas2nya, mngkin krna efek pokemon go kali ya?.

    Oiya, diawal bcaan ada kata yg kurang sya ngerti. "Sanguinis" itu artinya apa ya nov? Cuma mau mnambah prbendaharaan kata, hehe

    Oiya, puisinya kren nov, bnyakan akhiran a-a nya. Tpi seimbang kok dngan metaforanya. Mnurut sya puisinya bercerita tntang seorang prempuan yg mrnungkan prjalanan kisah hidpnya kedepan dari sejarah kisah orng trdahulunya. Benarkah? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah, padahal aku gak pernah main Pokemon Go:')
      Semoga setelah ini udah engga males lagi ya, Semangat!!

      Sanguinis itu salah satu karakter atau kepribadian dalam diri seseorang. Setahu aku, sanguinis memiliki karakter yang terbuka dan suka bercerita~

      Alhamdulillah, Makasih. Iya, aku terbiasa menulis puisi dengan rima, heheh. Wah tepat sekali, penafsiran kamu benar. Makasih Rey :D

      Delete
  10. aku pikir awalnya tentang album tulus, lalu bingung ada puisi kamu yang bagus, dan ternyata emang benar tentang... entahlah hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah album tulus hanya sekedar kalimat pengantar. Makasih btw, heheu~

      Delete
  11. tjakep puisinya, keknya kamu emang jago nulis sastra2 puisi gitu. itu sampe masuk portal web lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih. Engga jago, cuma suka nulis puisi aja. :D

      Delete
  12. Judulnya aja.... Bikin pengen ngomong Entahlah Nov. hahaha. :)

    Gue sih, ngeblog ya bukan karena cuman hobby doang. Tapi, karena seneng. Gak ngeblog sehari aja, gue kepikiran sampe 2 hari. Jadi, mending ngeblog dan guepun bahagia.

    Kalo lagi malas ngeblog, mungkin Novi (kalo mau) baca postingan di blog Pange tentang Cara menjadi Blogger Konsisten. Mudah-mudahan bisa mengobati rasa malasanya.

    Btw, puisinya suka banget. Gak neko-neko, tapi ya gitu. Pangeran dari kecil suka baca puisi, hanya saja suka gagal paham sama arah alurnya. Karena, yg mengerti betul isi puisi hanya penulisnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ntahlah :3

      Aku juga gitu sih tapi terkadang rasa malas selalu aja bikin nunda-nunda waktu buat ngeblog.

      Oke, Pange. Makasih, nanti aku baca ya :D

      Hahah tapi kan setiap pembaca punya interpretasi sendiri:3

      Delete
  13. Waduh jadi sedih kalau begini mah, ahi hi hi.
    Cakep mbak pusinya.

    ReplyDelete
  14. "Selama libur menulis, ditambah libur semester kurang lebih tiga bulan, yang aku kerjakan hanya menonton tv, tiduran, baca semua catatan semester lalu dan ngerusuh di group bahasa inggris di Whatsapp, ada yang mau join di groupnya? Tapi aku udah out dari group karena kesal sama diri sendiri yang selalu gagal jadi silent reader. Fiuh~"

    Group yang mana ya?
    Entahlah, Novi kayanya lagi entahlah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun kalim, langsung to the point aja, pake copas dulu. Huahaha xD

      Group nya kak Alim lah. Kan dulu aku sering ngerusuh terus dikacangin :')

      Delete
    2. Emang ga boleh ngerusuh disana?
      Boleh" aja kok...
      Dikacangin sama siapa?

      Delete